Scroll untuk baca artikel
Banten RayaBerita

Ratusan Teroris asal Banten Lepas Bai’at dan Ikrar Setia kepada NKRI

71
×

Ratusan Teroris asal Banten Lepas Bai’at dan Ikrar Setia kepada NKRI

Sebarkan artikel ini
Teroris Asal Banten melepas baiat mencium bendera tanda ikrar akan setia kepada NKRI, di Gedung PUPR Provinsi Bante,Rabu (15/11/2023).(Foto: Daeng Yusfin)

Triberita.com | Serang Banten Sebanyak 107 mantan anggota Jemaah Islamiyah (JI) dan Jamaah Ansharut Daulah (JAD) yang ada di Provinsi Banten, melepaskan Baiat dan berikrar setia kepada Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Pengucapan ikrar setia pada NKRI dan lepas baiat yang diselenggarakan oleh Satgas Wilayah Banten Densus 88 Mabes Polri berlangsung di lantai 7 Gedung PUPR Provinsi Banten, Rabu (15/11/2023).

Lepas baiat itu, adalah untuk mencegah terjadinya ancaman tindak pidana terorisme yang dapat mengganggu stabilitas keamanan wilayah Banten, terutama menjelang pelaksanaan Pemilu 2024.

Direktur Pencegahan Densus 88 Antiteror Polri Brigjen Pol Ami Prindani menjelaskan, dengan lepas Baiat dan berikrar setia kepada NKRI, diharapkan mereka bisa hidup berdampingan satu sama lain dalam berbagai perbedaan di Negera Indonesia ini.

“Pada saat mereka bergabung dengan jaringan teror, mereka melakukan sumpah baiat. Sebenarnya, itu sudah masuk unsur pidana, tapi kadang mereka bergabung karena ikutan, terpaksa, atau ketidaktahuan,”terang Ami Prindani di Gedung PUPR Banten, pada Rabu (15/11/2023).

Caption : Sebanyak 107 orang jaringan Jemaah Islamiah dan Jemaah Anshorut Daulah di Provinsi Banten, ucap ikrar setia Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI), pada Rabu 15 November 2023. (Foto : Daeng Yusfin )

“Setelah lepas Baiat itu mereka bisa mendapatkan kembali haknya sebagai warga negara, bisa diberikan bantuan sosial, bisa mengikuti program lain. Kita juga menekankan kepada yang masih bergabung dengan organisasi terlarang, agar meninggalkannya dan bisa ikut kembali ke NKRI,” sambungnya.

Pasca pelepasan baiat dan bersumpah setia pada NKRI, mereka kemudian satu persatu mencium bendera merah putih yang merupakan lambang negara Indonesia.

Hadir dalam acara itu, perwakilan Polda Banten, perwakilan Forkopimda Provinsi Banten, ulama kharismatik Banten, Abuya Muhtadi Dimyati, tokoh masyarakat Banten H. Embay Mulya Syarief, dan tokoh ulama lainnya.

Ditempat yang sama, Kasatgaswil Banten Densus 88 AKBP Mayndra Eka Wardhana, menjelaskan terkait 107 orang tersebut.

Baca Juga :  Bobol Perpustakaan SDN Kedaleman, 3 Remaja Meringkuk Di Prodeo Polsek Cibeber Polres Cilegon Polda Banten

“Perlu diketahui, 107 anggota mantan dari dua organisasi teroris tersebut, berasal dari beberapa wilayah yang ada di Provinsi Banten, antara lain Kota Serang, Kabupaten Serang, Lebak, Pandeglang, Kota Cilegon dan Kabupaten Tangerang, dengan rincian 96 orang JI dan 11 orang dari JAD,” jelas Mayndra Eka.

Ia juga mengatakan, bahwa akan terus bersinergi bersama seluruh stakeholder terkait, sebagai wujud pencegahan terorisme dan radikalisme.

“Kegiatan ini merupakan sinergitas antara Satgaswil Banten Densus 88 Antiteror dengan Pemerintah Daerah Banten, sebagai wujud pencegahan terorisme dan radikalisme sesuai dengan Keputusan Gubernur Banten Nomor 339.05/kep.173-Huk/2023 tentang pembentukan tim terpadu pelaksanaan rencana aksi daerah pencegahan dan penanggulangan extremisme berbasis kekerasan yang mengarah pada terorisme,” ucap Mayndra Eka.

Kasatgaswil Banten Densus 88 menambahkan, dan juga mengharapkan, setelah melepaskan Baiat dan berikrar setia kepada NKRI, ke 107 orang tersebut mendapat pembinaan.

“Kami berharap, sebanyak 107 orang tersebut nantinya akan mendapatkan pembinaan dari pemerintah daerah, sehingga tidak kembali bergabung menjadi bagian dari organisasi terlarang,” jelas Mayndra Eka.

Facebook Comments
Example 120x600