Scroll untuk baca artikel
Jakarta RayaBeritaNewsPolitik

Wakil Ketua MPR: Masa Jabatan Presiden hanya Sampai 2024

59
×

Wakil Ketua MPR: Masa Jabatan Presiden hanya Sampai 2024

Sebarkan artikel ini
Wakil Ketua MPR RI, Syarief Hasan.
Wakil Ketua MPR RI, Syarief Hasan.

Triberita.com, Jakarta – Wakil Ketua MPR RI, Syarief Hasan, mengapresiasi terkait Mahkamah Konstitusi (MK) pada Senin (31/1/2023) 31 Januari, yang menegaskan presiden yang sudah menjabat dua periode tidak bisa menjadi calon wakil presiden (cawapres).

MPR juga akan mengawal putusan MK tersebut. “Sebenarnya (Pasal 7) konstitusi UUD NRI 1945 sudah mengatur tentang masa jabatan presiden bahwa masa jabatan presiden lima tahun dan dapat dipilih kembali untuk satu kali masa jabatan,” kata Syarief Hasan, Senin (6/2/2023).

Menurut Syarief, MK telah menegakan konstitusi dengan mengeluarkan amar putusan terhadap permohonan Partai Berkarya, yang menginginkan presiden dua periode boleh maju menjadi calon wakil presiden. “Memang sudah seharusnya konstitusi ditegakkan,” ujarnya.

Dengan putusan MK ini, kata politikus senior Partai Demokrat ini, masa jabatan presiden hanya sampai lima tahun atau hanya sampai 2024.

“MPR akan mengawal putusan MK ini. Kita harus menegakan konstitusi,” tuturnya.

Dia menjelaskan, perubahan masa jabatan presiden, hanya bisa dilakukan melalui amendemen UUD. Sedangkan lembaga yang bisa melakukan amendemen dan menetapkan UUD, hanya MPR.

Dalam beberapa kesempatan, pimpinan MPR menegaskan, tidak ada rencana amendemen UUD pada periode ini. Dia juga mengingatkan, putusan MK adalah final dan mengikat.

Karena itu, semua pihak diharapkan untuk mengikuti dan mematuhi putusan MK tersebut.

“Pada dasarnya setiap warga negara harus mengikuti konstitusi dan menghargai konstitusi. Itu sudah menjadi kewajiban warga negara,” tegasnya.

Oleh karena itu, Syarief menegaskan, jika ada pihak-pihak yang masih mewacanakan presiden dua periode bisa maju kembali sebagai calon wakil presiden atau wacana masa jabatan presiden tiga periode, hendaknya menghentikan wacana tersebut.

“Memang wacana itu hak setiap negara, namun sebenarnya pintu untuk melanjutkan wacana tersebut sudah tertutup dengan putusan MK ini,” tambahnya.

Baca Juga :  Tak Kunjung Pulang, Pria Paruh Baya Diduga Tenggelam di Sungai Kalimalang Bekasi

Selain soal wacana masa jabatan presiden tiga periode, Syarief juga mengimbau pihak-pihak yang mewacanakan penundaan pelaksanaan Pemilu 2024, untuk menghentikan wacana itu karena tidak sesuai dengan konstitusi.

“Dalam UUD secara eksplisit ditegaskan, bahwa Pemilu diselenggarakan setiap lima tahun sekali. Ini harus dilaksanakan secara konsekuen. Kalau tidak dilaksanakan, justru melanggar konstitusi,” pungkasnya.

Diketahui sebelumnya, MK mengeluarkan putusan atas permohonan yang diajukan Partai Berkarya, Muchdi Pr, yang berharap MK membolehkan presiden dua periode dapat maju menjadi cawapres.

Partai Berkarya menguji Pasal 169 huruf n dan Pasal 227 huruf i Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilu. Partai Berkarya juga memandang Pasal 7 UUD NRI Tahun 1945 secara jelas tidak membatasi hak bagi presiden dan wakil presiden terpilih untuk mencalonkan lagi untuk masa jabatan selanjutnya.

MK pun memutuskan menolak untuk seluruhnya dengan alsan, pasal 169 huruf n dan pasal 227 huruf i UU No. 7 Tahun 2017 tentang Pemilu selaras (tidak bertentangan) dengan Pasal 7 UUD NRI Tahun 1945. Sehingga dengan putusan ini, MK meneguhkan Pasal 7 UUD NRI Tahun 1945 tentang masa jabatan presiden dua periode.

Penulis : Daeng Yusvin

Editor : Khari Riyan Jaya

Facebook Comments
Example 120x600